Sabtu, 05 Januari 2013


Justice system between
LEGALITY AND IMPLEMENTATION discretion in
Formal law
By: Muhammad ikbal

Synopsis
Justice system we adopt a continental European system, which is based on the legality of the decision of the court, where the judge refers to the written rules of the most dominant in verdict. Implementation of the system of justice that is based on formal law in order to defend the truth of the law because of formal or the Code of Criminal Procedure, the faults in the practice of law enforcement or because of formal law enforcement is still problematic due to the lack of professionalism respective judiciary, ranging from investigation, prosecution, and judgment, not reflect the purpose and nature of the law itself, the application of the policy given by law to the enforcement of the law that has the capacity to be able to implement it still can not put the fitting in place, this is the starting point there are no successful effort in terms of upholding the rule of law in Indonesia, or deponerring discretion is a policy position themselves in the ideal case the judicial system in Indonesia where discretion and deponerring is the hope legality balance oriented equality before the law, but the reality is a gap between das sein and das sollen. In this case I would like to give an overview and explanation as well as the input of the system for a comparative duo judicial process, because Indonesia is a country of reference state or recht state law, which is based on three orientations are: upholding the rule of law, equality before the law, and justice is good and net reflected nation Pancasila philosophy.

I. Background

Indonesia is a country that embraces sala Civil Law system or continental Europe, where in the rule of law (law in action) based on codified law or recorded or also called the law in books, in which the principles of law used is the principle of legality or Nullum delictum nulla poena sine praevia lege (no offense, no criminal without first rule). In the justice system in Indonesia, especially its criminal justice system (Criminal justice system) are always in a position Diskrespanasi between law in books to law in action so that the true purpose of the law which can not be achieved. Errors in interpreting the law enforcers and the actual law in mengaflikasikanya, adoption law in the judicial system, especially in the criminal justice system (criminal justice system) conducted by the competent institutions such as the Institute investigator (police), Institute Prosecution (Prosecutor ), the courts (decisions), the Institute has begun. Errors committed by rogue elements in the application of a law enforcement the legality or rather its objective laws often people complain about the actions of law enforcement that is not based on a sense of justice and always make use of authority is wrong that those seeking justice is the general public especially often the victims of errors of law enforcement action.
People who become victims of crime are often the victims of the victims of the ongoing judicial sytem itself, the losses experienced by the victims of crime whether the victim material, moral, and so on, it never terfikirkan by law enforcement. The rule of law is granted a right relating to law enforcement authorities as provided by law institutions such as the police investigator, as stipulated in Law No. 2 of 2002 on the Police gave authority to the investigator in a case that considered aside to protect and prioritize Public interest is often referred to as Discrestion or discretion, as well as the prosecution agency or prosecutor, Attorney for the country and the rights of authority granted by the Attorney Act which regulated in Law No. 16 year 2004 a similar principle to the discretion significance but different context that "the principle of opportunity 'principle is the basis or benchmark for prosecution in their policy rule in the case, or often by the term Deponerring.
 Deponerring an understanding and common goals are both to rule out a lawsuit. Both institutions is the key to the creation of a consumer society laws justice or seeking justice for these two institutions that started the process leading to conviction or not. Although we refer to a judicial principle persemtion of inouncen or presumption of innocence to the court that the suspect posed as a defendant may not be guilty before the judge's ruling that cons, but a long process that must be accepted by the suspects and victims of crime over the decision of the court This is not necessarily guilty of the things that must be assessed and find a solution. A principle of legality and discretion in the application of formal law in particular companies not giving true meaning to the morality because it did not hit as well as professionalism and human resources that are not owned by the upholders of the law itself. To the authors to formulate a research question about the legality of the judicial system and discretion in the application of formal law







II. Formulation of the problem

1. Is the legality and discretion in the application of formal law Indonesia can realize the purpose of the law
2. Is the question of law enforcement is a reason no realization of the law


III. The research method
This research is a normative or doctrinal are often classified as qualitative research, this study is always identical with normative legal science with pragmatic justification is essentially sekahlianya peer consensus. The approach used in this study, using the approach of the law (statue approach) as well as the conceptual approach (conteptual approach), way of thinking in the writers discuss and explore issues about the justice system between legality and discretion in the application of formal law, using deductive thinking means way of thinking from the general to the specific.

IV. Review of the literature

A. Understanding system and judiciary
System comes from Systema, which is derived from the Greek language is defined as a whole, made up of various parts. Each system consists of parts called subsystems, and then the parts (subsystems) can still be described further in the various subsystems are less than system elements and relationships between elements can be similar to the relationships found in the surrounding system. Opinion Winardi system can be divided into two: the open system and closed system. Open system is a system that has relations (relations) in the environment. While a closed system, is a system that has no relation to the environment. Comparing the opinion leaders as Elias M. Awad, William A. Schrode, and Voich of system elements, Efendi opinion suggests a system contains the following elements:
1. set and manage a system to a group of people, can also be a combination of a bunch of people, machines and facilities but also the combined group of men set of guidelines and the data management tools.
2. according to the origin of the system of the Greek word 'system' which means a whole, then it is always a whole system which consists of subsystems. Each subsystem is further divided into sub-systems that are smaller, and so on.
3. As a whole, the system is not merely a collection of sub-systems or parts, but on the whole there is interdependence between the parts contained in that system.
4. each system must have a self-adjustment, the ability to adjust automatically. It is said, too, has a mechanical control system. Activities made possible by the presence of feedback (unpan forth) and, therefore, the system also has cell regulation, the ability to self-regulate.
5. each system has specific goals or objectives
6. each system transpormasi process that converts inputs into outputs; outputs to inputs. This is why the system was often referred to as Processor or transpormator.
In the context of law and justice, the legal system should be seen as well as the legal union of the various subsystems that support each other, thus making the formulation of a legal sense must also in the context of the legal system. Similarly, the whole judicial system, by taking characteristic contained in the various subsystems of justice in kaitanya one another. A legal system in 1975, which was proposed by Friedman Rahmad Baro has elements:
1. Legal structure, the framework skeletalnya;
permanenya shape, body kepranataan system, the bones are hard and rigid to keep the process flowing within its boundaries.
2. The substance of the law, which is made up of:
1. substantive rules, and
2. rules about how legal institutions should behave.
3. Legal culture, as elements of the attitudes and social values; as part of a common culture, which includes habits-habits, opinions, ways of acting and thinking, which divert the forces of social approach and law menjahui ways particular. Legal culture include:
1. attitudes about whether something is right or wrong and
2. about whether attitudes beneficial to litigants in court.
Understanding the process of justice is pursued in the search for and find justice, with the mediation of judges and officials who are assigned to the judiciary's duty. procedures to seek justice with judicial intermediaries, known as the law of procedure, both civil and Events law criminal procedure. Apart from the sense of justice the authors would like to explain the types of judicial There are 3 types, namely:
A. Justice charismatic, where people come to a correct decision in a case through religious means, through the considered sacred or through a means of showing God's will.
B. Justice empirically, is way formalistic thinking of a concrete case to another concrete case, using analogies and precedents, which are typically carried in abundance by legal practitioners.
C. Justice Kadi, a procedure oriented show on ethical standpoint, relegius, political and practical in what is viewed best with regard to a particular case.
In a variety of the Nation in this world in a justice system that is used is the country tends to use the justice system invaders. The system of justice that apply in countries colonized the former Anglo-Saxon justice system and justice system or Continental European mainland Europe. In the Anglo-Saxon justice system or also called Common law, the influence of this system extends throughout the country to have colonized Britain to become one of the most influential legal system. The legal system is characterized by a system of law called Jury justice system. Justice system is to determine the position of a judge only law of an event, while the jury to determine whether or not one person who confronted fore trial court and law used is an unwritten law. And continental European judicial system or law civi system tetulis law is the legal system or codification. The principle of law used in the judicial system is the principle of legality (nulla poena sine delictum nullum praeviea poenale lege), which means that no one may be punished for an act, unless there are rules set in advance, this principle is only known in the countries using written or codified law.
Indonesian justice system,
justice system adopted by Indonesia because it is a former Dutch colony that still adopt the legal system is a form of the Continental European judicial system, also called Civil law legal system where there is any decision on the judge's decision, because the legal system is used in writing.
Court Institutions in Indonesia
Judicial institutions also vary, as can be seen in article 10, paragraph 1 of Law no. 14/1970 which has been revised into law 48 of 2009 on judicial power, namely: 1. Public justice. 2. Religion justice. 3. Military Justice. 4. Administrative Court of the country. The culmination of all kinds of court is the Supreme Court, which has the competence examine and decide the case on the last level.

B. Understanding Legal and discretion
Definition of legality, legality Legal origin of the word that means something that is prescribed in the law, so the legality is an act or actions based on the rules of law. In Indonesia because it uses system written law so the principle of legality is used, it is usually the principle of legality contains three parts, namely;
 1. No prohibited and punishable by advance if it has not been stated in the rule of law.
2. To determine whether there is a criminal act should not be used analogy. (Kiyas).
3. The rules of criminal law is not retroactive.
Understanding discretion by H. Warsito Hadi Utomo is wisdom, flexibility or the ability to choose a plan or policy to consider for themselves. discretion is the freedom of taking kempatasan in any situation at hand in his own. Thus the sense of discretion when combined with the word bitterness, then istila police discretion can be interpreted a policy based keluasanya to perform an action on the basis of judgment and self-confidence. That he was not out of the provisions of the Law but discretion is still conducted within the framework of law.
Understanding Law in Indonesia Formal formal law is often referred to as the Law of the event, which is divided into two, namely the law of criminal procedure and civil procedure. Pengertianya formal law is the law governing law enforcement material. Formal law is divided into two formal criminal law and civil law formal, formal criminal law is a rule according to the law governing how to enforce the criminal law material. While the formal civil law is the law that governs how material enforce civil law. I'll just cover Civil Procedure relating to public justice.

V. Discussion and analysis
A. Legality and discretion in the application of Formal law in Indonesia can realize the purpose of the Law.
Indonesia is a country with continental European legal system, also called the Civil Law legal system in which the law is used in the system peradilanya are written or codified law system where keputasan pengadilanya in the hands of judges, and the legal system is embracing the principle of legality (nulla poena sine delictum nullum praevia lege poenali). The principle of legality expressly referred to in the preamble to the Act No. 8 of 1981 on Criminal Procedure, as can be read in the letters a, which reads: That the laws of the Republic of Indonesia is a country based on Pancasila and the 1945 constitution which menjujung human rights and which guarantees all citizens kedudukanya in law and government must uphold the law and the government without any exception. So it is clear that the Criminal Procedure Code as criminal law is a law based on the legal principle of legality. with the principle of legality which is based on the rule of law and the supremacy of law enforcement officers ranks was not justified: to act outside the law, or other undue or other undue process to law, acted arbitrarily, or abuse of power, every man, whether he is a suspect or defendants have the same equal footing before the law or equal before the law, have a position of 'protection' of the same by law, equal protection on the law, be treated equal justice under the law, equal justice under the law.
 As diketahu that are contrary to the principle of legality and the principle of opportunity is discretionary, which means even if a defendant guilty under examination bright enough investigation, and likely will be sentenced, but the results were not submitted to the court by the public prosecutor. The case of this matter dideponir by the prosecution on the basis of the public interest. As well, at the beginning of the stage police investigation, the investigators were given the right by law on penyampingan case in the public interest, which refers to the purpose of the law based on the value of the benefit.
Based on utility theory or also called Eudaemonistis theory of objective law itself teaches that the law aims to provide benefits to the community, adherents of this theory is Jeremi Betham very famous in his book "Introduction to The Moral and Legislation" and argued that the law intended solely for what is useful to man, and the state law is solely for the benefit of the true, the happiness of the majority. foresight investigators, prosecutors, and judges must be able to act based on professionalism and human resources, and must be able to act responsibility (responsibility). In the justice system, especially in the criminal justice system agencies competent herein as law enforcement agencies that run formal law is the police, prosecutors, courts, and Correctional Institutions. The four institutions which is the backbone of the establishment or the supremacy of law in Indonesia.

A.1. Police
This institution is an institution that provided by the Act as the agency investigator in the criminal justice system (criminal justice system) as to which the new law on the police to explain the role and duties namely Law No. 22 year 2002 about the police, the police as an institution investigator certainly each action taken should really be guided by formal law (Law No. 18 year 1981) on the Criminal Procedure Code, all forms of authority and the authority of the police investigator in this law regulated both rights and obligations as authorized in Article 7 of the Criminal Procedure Code :
a. Receive reports or complaints of a lack of follow-on
    criminal;
b. The first act when at the scene;
c. Telling stop a suspect at the scene at the time;
d. Arrest, detention, search and seizure;
e. Inspection and seizure of letters;
f. Taking a person's fingerprints and photograph;
g. Calling people to be heard and examined as suspects or witnesses
h. Bring in the necessary expertise in relation to the
    examination of the case
i. Conducting investigations termination
j. Conducting other acts legally responsible.
From point a to j identifies the investigator duties granted by law to be performed properly, each point mentioned above about the authority the investigator should not menapikan or out of the purpose of the law itself, largely investigators here have really that high integrity, professional expertise gained from pelatian prints or special education an investigator. From the point j, describes other actions legally responsible, these points provide a separate authority for investigation in terms of completing a criminal case to actually see the purpose of the law itself, with the authority of the act itself that is precisely discretion, which is basically for the sake of general as well as a greater benefit over tindakanya.

A.2. Prosecutor
Attorney or prosecutor institutions, kewenanganya regulated by law 16 of 2004, under Article 137 law No. 8 of 1981 on Criminal Procedure states prosecutors authorized the prosecution of anyone accused of committing a crime in the jurisdiction to delegate a case to court competent judge, prosecutor or prosecutor has the right to prosecute if the files diterimah by investigators really are complete and the demands that will be submitted to the court must strictly meet the elements for prosecution. Prosecutor or prosecutors do demanding based kriminalistik data from the investigator or the police, because the facts kriminalistik can be used as consideration in the prosecution. A prosecutor must also need to understand the science in support of a criminal offense as revealed Criminology, viktimologi and psychology, and kriminalistik, because this is what science can reveal the occurrence of a crime. The law also gives prosecutors the authority to rule in the case or dismiss the prosecution in the public interest. The principle is that we often hear the term principle of opportunity.

A.3.JUDGE
The judge is giving the decision in the judicial system, which decides whether or not the defendant guilty, the judge granted the authority by law to perform all keputusanya, such as law No. 14 year 1970 jis law 35 of 1999, the law no 4 years 2004 on judicial power, from the third law has regulated the authority of judges in implementing measure.

B. question of law enforcement is a reason no realization of the law
is meant by the law enforcers are components within the criminal justice system consists of; into the police, prosecutors, judges, the agency has begun. The four institutions which is the barometer of the supremacy of law in our country. As already mentioned before each task of law enforcement agencies that have jurisdiction respectively. Law enforcement agencies in applying the law of material is always guided by formal law or the Code of Criminal Procedure. Although the authority of the institutions provided by law, agencies must be able to coordinate with each other and watch each other in order to avoid differences in upholding the rule of law, otherwise the direction and objectives can not be expected. Judging from the application of criminal law system is no system of checks and balances (checks and balances) between the law enforcement. While the purpose of the law itself is described in the theory of mixed JHPBellefroid (Kansil, 1983:42), argued that the content of the law should be determined by two principles, namely justice and benefits. And opinions of Mochtar Kusumaatmadja that the principal purpose of the law is to create order as a condition of regular society. We see the law enforcement agencies ranging from the police, prosecutors, judges, and implementation has begun and within the formal legal mandate, each of the judiciary has been given the authority by law to carry out its duties and functions.
We see from the behavior of the police in handling the case, when the police are faced with a case example from the process of inquiry, investigation, reached the stage of equipment such file or news events (P 21), the police in this case should not be separated from the principle of legality and discretion that led in the execution of their duties, these two should not be separated from the act of the police as this is regulated by law. Maintain material law, it is imperative for law enforcement in the interest and legal purposes but the one thing that should not be overlooked is the law has given an authority that could rule out the provisions of material law in the public interest. Example
A person who violates the law or the provisions of material law which violated the provision that a person is given a sanction in accordance with the act or infraction, suppose person A is B but the suspect made away with the consent of both the A and B, with the intention of A eloped invite the B, but the act of a guilty family police B so A report on allegations made away with other people's children without the consent of his parents. B according to the laws of material is allowed to determine their own fate because he was already more than what is prescribed by law that is over 18 years old. In the process of judicial law enforcement officials who deal with cases like this should really be able to see whether such a case could be brought to court or not, and must be set aside in the public interest, starting with the police investigation in this case that functions as an investigator should be able to read which cases are should be continued and which cases should be terminated, the problem of the above cases do indeed sometimes act contrary to the law but the law materilnya who live in the community that the act is a habit not a conflict within the society norm. The failure of law enforcement agencies in the enforcement of the rule of law because of several things that affect the performance of its duties:
1. the behavior is influenced by the decisions, orders, and idealistic attitude
(The writer of the opinion adopted Friedman Lawren on legal behavior)
1. the ability of law enforcement agencies in carrying out the judicial process is very limited, unprofessional, no ethos in jabatanya
2. the abuse of authority or authority for personal gain in order to enrich himself.
3. lack of understanding of the legal theories are widely
4. do not carry out law in the law books in action
5. always heed the moral self-interest or morality menjujung
6. magnitude of the effect due to corruption within their respective institutions
7. lack of attention to honesty and discipline in their duties
8. not animating essence of the job, such as do not feel that the personal is a cop, jaksa.hakim.yang is essentially the work of a high menjujung noble values ​​and is responsible for job
9. not menjujung high social nature that are not only oriented material alone
10. Not having a sense of idalisme and a high work ethic and refers to the moral and religious values.
of ten things that affect the implementation of law enforcement purposes in the application of formal law by the judiciary, we can look at and we take what we have to do in order to create what is desired by the general public is the real purpose of the law enforcement- point.




VI. knot

Of the problems in the judicial system between legality and discretion in the application of formal law I can take a conclusion
1. if the legality and discretion in the application of formal law in order to realize the objectives of the law, is competent institutions within the justice system should coordinate with each other at every stage of the administration of justice, menjujung high value on personal interests or organizations, according to formal law enforcement ideals goals to be achieved, the placement of the people who have the talent and intelligence in their respective fields, the absence of corruption in their respective institutions, the application of relevant law in the law books in action.
2. law enforcement issues so the reason can not be realization of the law is in the process of recruiting candidates for law enforcement is not based on talent and skill respective areas, are increasingly rampant corruption culture in each organization, the formation of the orientation behavior of the material rather than the nature of the profession, a lack of understanding of law, the absence of childbirth education professional personality that is reliable,











Bibliography

Ali Ahmad, 1988. Changes in society, changes in the law and the discovery of the law by the judge. LEPHAS, end view.
Apeldoorn, L, J. van, 1985. Introduction to Law. Pradnya Paramita,
Jakarta.
Baro Rahmad, 2005. Legal Theory. Lephaer
 Unkhair.
Effendy, Rusli, Ahmad Ali, and Proppy Andi Lolo, 1991. Legal Theory. Hasanuddin University Press, Ujungpandang.
Regards Faisal Moch, 2001 Criminal Law In Theory and Practice, Mandar Forward, London
Harahap yahya, 2008. Discussion of Issues and Implementation of the Criminal Procedure Code. Rays graphics, Jakarta.
Marpaung Leden, 2005. Principles, Theory, Practice Criminal Law. Graphic ray Jakarta.
Moelyatno, 2000. Principles of Criminal Law, Rineka Copyright,
Jakarta.
Mertokusumo, Soedikno, 1986. Know the Law.
 Liberty Yogyakarta.
Simorangkir, C S T, DKK, 1980, Dictionary of Law.
Jakarta.
Winardi, 1989. Adherents of Systems Theory and Analysis System. Mandar Forward, London




















Posted by AM! Share to Twitter Share to Facebook Share to Google Buzz
Porch
Subscribe to: Post Comments (Atom)
Page
• Home
• justice system between legality and discretion dal ...
legal papers
About Me
muhammad
I am a simple person, like a smart person and creativ., particularly amazed by legal experts that can solve the problem of public interest law, society and the nation and the state.
View my complete profile

muhammad ikbal. Template. Powered by Blogger.

Jumat, 09 Desember 2011

surat untuk prof eman


KEPADA
YTH. BAPAK PROF. DR.EMAN SUPARMAN, SH.
DI. TEMPAT



Assallamulaikum, warrohmatullahi wabarakatu,
Sebelumnya saya minta maaf atas kedatangan surat saya ini, jika kalau ada kata-kata atau kalimat yang keliru mohon di maafkan, terlebih dahulu saya memperkenalkan diri nama saya Muhammad Ikbal, asal Nusa Tenggara Barat, kegiatan saya pengajar ilmu Hukum sebagai pengampu mata kuliah yang berhubungan dengan mata kuliah hukum pidana, di Universitas 45 Mataram, saya ingin menyampaikan hal-hal yang berhubungan dengan apa yang disampaikan oleh Bapak ketua Komisi Yudisial Republik Indonesia ( KYRI ), dalam kuliah umum di Universitas 45 Mataram, yang diselenggarakan pada tanggal 28 oktober 2011, serta seminar yang diselenggarakan di Universitas Mataram pada hari Sabtu tanggal 29 oktober 2011, inti dari ceramah atau kuliah umum yang disampaikan oleh Bapak adalah tentang KYRI “ MEWUJUDKAN PERADILAN INDONESIA YANG BERMARTABAT, BERSIH, DAN IDEAL”,. Ceramah yang disampaikan oleh Bapak durasinya kurang lebih 1 jam lebih, setelah menyimak dan mendengarkan apa yang disampaikan oleh Bapak pada ceramahnya, saya sebagai peserta kuliah umum maupun seminar merasa kagum dan bangga bisa melihat langsung dan mendengarkan secara langsung kalimat bertuah serta ampuh dan menjadi motivasi serta ilmu pengetahuan bagi kami,.yang disampaikan oleh orang yang selama ini saya penasaran dan ingin ketemu secara langsung walaupun sebelumnya saya sudah melihat dibeberapa tayangan dibeberapa multi media diindonesia. Sebagai seorang akademisi yang memang hanya legitimasinya atau pengakuan hanya pada tingkat yayasan sebagai dosen yayasan 45 mataram NTB, yang merasa terpanggil dari hati nurani yang paling dalam untuk mengaplikasikan talenta serta andragogis dalam bidang Hukum untuk generasi penerus bangsa terutama dalam bidang study Ilmu Hukum. Sebelumnya saya mohon maaf tidak menanyakan beberapa hal secara langsung kepada Bapak tentang hal yang berkaitan dengan kuliah umum atau ceramah yang disampaikan oleh Bapak, karena pada saat itu waktu dan kesempatan yang saya rasakan sangat mepet sekali yang memang durasinya sangat sedikit dan sebentar sekali.
            Saya akan masuk kemasalah yang akan saya sampaikan kepada Bapak, dari judul makalah maupun tema ceramah yang Bapak sampaikan adalah” MEWUJUDKAN PERADILAN INDONESIA YANG BERMARTABAT, BERSIH, DAN IDEAL”,. Ketika saya melihat dan membaca dari tema maupun judul tersebut, sehingga timbul dalam fikiran saya bahwa Eksistensi KYRI memberikan pengaruh yang lebih besar terhadap system peradilan diindonesia, karena KYRI merupakan lembaga pemerintah yang mengawasi, mengontrol, serta dalam istilah katanya system protec no good justice istilah ini hanya saya yang mengistilahkan yang berarti sebagai system protek dalam peradilan, didalam regulasi pemerintah tentang KYRI yaitu Undang-undang 22 Tahun 2004, sudah jelas sekali tentang sepak terjangnya KYRI yang memang tidak perlu saya kemukakan, karena formulasi dari Undang-undang tersebut sudah bagus walaupun akan ada Undang-undang yang baru tentang KYRI akan dibentuk dan sudah dirancang. Kembali ke hal tentang wujud dari peradilan yang bermartabat, bersih, dan ideal, system peradilan di indonesia telah banyak mendapatkan kritik-kritik tajam oleh beberapa ahli dan pakar-pakar hukum diindonesia karena selama ini justice system di indonesia belum dirasakan pada tataran due proces of law atau system peradilan yang baik atau fiar, jika kita mengatakan demikian masyarakat awampun yang tidak paham tentang hukum mengatakan hal demikian artinya singkronisasi pendapat pakar dan masyarakat tentang system peradilan indonesia memang benar-benar stagnan, dikarenakan kembali kemasalah para penegak hukumnya, pemerintah sudah banyak merancang dan membuat konsep-konsep tentang bagaimana system peradilan diindonesia dapat mencerminkan sifat luhur, ideal dan bermartabat, dengan segala upaya, baik regulasinya maupun lembaga pengawasnya, pemerintah sudah berjuang, akan tetapi belum menemukan sebuah jawaban pasti dari gap-gap yang ada untuk dapat menyelsaikan masalah, rupanya beberapa pakar mengatakan konsep-konsep serta undang-undang yang dibuat oleh pemerintah merupakan sebuah macan kertas saja, tidak ada penerapan yang sesuai dan selalu menyimpang. Bapak ketua KYRI yang saya hormati dan saya cintai, Bapak sebagai seorang Akademisi juga pasti hati nurani berbicara dan berbisik tentang keadaan bangsa ini, bahwa penegakan hukum diindonesia yang masih hanya tajaman pisaunya hanya berada pada masyarakat yang lemah dan tumpul bahkan patah pada golongan jetset atau para roling class maupun level atas yang sepertinya imunitas hukum mereka miliki. Penegakan hukum yang baik akan berpengaruh pada semua sektor, inti dari beberapa hal adalah terletak pada Hukumnya, jika hukumnya salah maka segalanya keliru,istilahnya expalso quo libet, dalam dunia apapun jika hukumnya keliru maka tidak akan mendapatkan sesuatu hal yang ideal, kita melihat negara jepang yang sangat maju sekali, kalau kita melihat SDM, SDA, serta kondisi-kondisi yang lain jauh ditinggalkan oleh bangsa kita Indonsia yang serba kaya, setiap kompetisi dalam bidang sainpun selalu unggul sedunia, serta kekayaan alam melimpah, akan tetapi negara kita tetap ketinggalan dari negara lain, ternyata jawabanya cuman satu penegakan supremasi hukum yang memang yang tidak baik dikarenakan oleh para penegak hukum yang banyak tidak memiliki nilai moral, serta etos kerjanya yang mereka tidak miliki. Jepang yang selalu mengedepankan nilai-nilai moral sehingga negaranya menjadi negara yang dalam penegakan hukumnya sangat baik. Sehingga berpengaruh pada masyarakatnya dan kesadaran hukum atau legal behavioralnya.
            Bapak ketua KYRI yang saya hormati dan saya cintai, menyikapi isi ceramah dan kuliah yang bapak sampaikan bahwa peradilan kita banyak dibuat oleh para sarjana hukum untuk membuat bingung masyarakat tentang keadaan peradilan kita. Yang paling esensi ketika saya menyikapi dari apa yang Bapak sampaikan ketika teman-teman menanyakan tentang prosedur dan tata cara ketika masyarakat ingin terlibat didalam pengawasan peradilan di indonesia ternyata bukan gampang-gampang susah akan tetapi sangat sulit sekali alasanya adalah kembali kepada asas-asas dalam pembuktianya, jika tidak ada bukti otentik maka segala apapun bentuk perkara tidak bisa di proses, dari beberapa hal yang bapak contohkan tetang sebuah kasus-kasus yang ada kaitanya dengan peradilan yang ideal misalkan tentang hakim yang nakal, sangat sulit dibuktikan atau di jerat hakim-hakim yang nakal apabila tidak ada bukti otentik atas perbuatanya yang memang benar-benar melanggar ketentuan norma, serta didalam perekrutan cakim yang serat dengan KKN, munculnya kalimat pada masyarakat sulitnya jadi Cakim karena harus keluarkan uang 200 sampai 300 jt, kalimat seperti ini juga tidak bisa dibenarkan karena tidak ada bukti otentik walaupun faktanya benar, hal-hal seperti ini merupakan masalah yang sangat patal dan besar sekali karena sifatnya seperti kamuflase saja, busuk tapi di poles dengan minyak wangi, masalah seperti ini lebih menghancurkan ketimbang secara terang-terangan, Bapak ketua KYRI yang saya hormati dan saya cintai menyikapi hal seperti ini apakah KYRI tetap pada prosedur akan tetapi tidak memberikan manfaat, ataupun mengambil tindakan demi kepentingan umum atau diskresi tapi sangat bermanfaat dan dirasakan benar oleh masyarakat, karena melihat dari sifat dari kaidah hukum ada yang imperatif dan ada yang fakultatif jika imperatifnya tidak bermanfaat maka  kita laksanakan yang fakultatif. Bapak ketua KYRI yang saya hormati dan saya cintai ada kalimat manis yang di lontarkan dan menjadi sebuah esensi aktual adalah ketika Bapak mengatakan” tidak ada peradilan yang ideal, jika kalian generasi penerus tidak memutuskan mata rantai”,  ( kuliah umum di universitas 45 mataram NTB tanggal 28 oktober 2011), saya menyikapi dari kalimat bapak seakan-akan kalimat itu membunuh karakter pemikiran saya pribadi karena asumsi adalah sebuah pemikiran pesimis terhadap system, alasan saya jika kalimatnya diganti dengan “ tidak ada peradilan yang tidak ideal jika walaupun generasi penerus tidak memutuskan mata rantai” ini sebuah kalimat yang bodoh dari saya, mohon dimaafkan. Kenapa saya mengkritisi sedikit tentang kalimat itu, ini pendapat saya yang memang sangat bodoh dan jika salah tolong diluruskan” bagaimanapun generasi bangsa pintar dan luarbiasa memiliki idealisme yang tinggi serta talenta yang membangun, tetapi jika yang menjalankan pertama dari system itu tidak baik maka keadaan itu percuma dan sia-sia saja artinya generasi-generasi penerus ibarat  padi tumbuh dan berkembang ditengah-tengah ilalang begitupun generasi ini tumbuh dan berkembang ditengah-tengah system yang belum baik, maka yang terjadi terus berlangsung seperti itu yang terus dirasakan oleh masyarakat bangsa ini. Contoh kecil kemampuan generasi indonsia dalam hal sain selalu unggul baik dalam kompetesi teknologi selalu unggul dengan negara lain, tapi keunggulan kenapa tidak bisa di aplikasikan di indonesia.  Ini sebuah contoh kecil dan kalau kita kembalikan kebentuk dalam peradilan kita apakah generasi penerus itu bisa memutuskan mata rantai walaupun segala upaya untuk kreativitas mahasiswa dengan membentuk segala komunitas-komunitas peradilan yang memang diawali dari peradilan semu, dan apakah mereka ketika terlibat dan menjadi bagian dari penegak hukum juga menjadi lingkaran-lingkaran semu juga, mohon petunjuk dan saranya yang menjadi motivasi kita sebagai generasi serta masyarakat yang ingin peradilan itu sesuai dengan asas-asas yang sudah terkonsepkan dalam sebuah aturan-aturan pemerintah yang ideal dan bermartabat. Sekian terima kasih..mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada bapak ketua KYRI.



                                                                                                            TTD



                                                                                    MUHAMMAD IKBAL, SH.




KEPADA

YTH. BAPAK PROF, DR, EMAN SUPARMAN, SH


d/a. KOMISI YUDISIAL REPUBLIK INDONESIA
JL. KRAMAT RAYA NO. 57. JAKARTA PUSAT. PO. BOX.2685


PENGIRIM
MUHAMMAD IKBAL, SH
DOSEN FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS 45 MATARAM

Selasa, 04 Oktober 2011

MANIFESTASI SANKSI DALAM MEMBANGUN PELAYANAN PUBLIK DI NTB

MANIFESTASI SANKSI DALAM MEMBANGUN PELAYANAN PUBLIK DI NTB

OLEH: MUHAMMAD IKBAL
DOSEN UNIV 45 MATARAM


Membangun good governance  ( pemerintah yang baik) bukan seperti kita membalik telapak tangan, akan tetapi pemerintahan yang baik merupakan isu sentral yang paling mengemuka dalam pengelolaan publik dewasa ini. Tuntutan gencar yang dilakukan oleh masyarakat kepada pemerintah untuk melaksanakan penyelenggaraan pemerintah yang baik adalah sejalan dengan meningkatnya tingkat pengetahuan dan pendidikan masyarakat, selain adanya pengaruh globalisasi. Sejalan dengan konsep pemerintah yang baik maka tidak akan lepas dengan yang namanya pelayanan Publik, hal yang sangat riskan sekali ketika kita membicarakan tentang pelayan publik khususnya di daerah tercinta yaitu NTB atau nusa tenggara barat, kenapa begitu? NTB adalah termasuk daerah sasaran para investor asing serta menjadi target daerah yang dikunjungi oleh wisatawan mancanegara. Apalagi  dengan keberadaan bandara internasional tentunya akan berhubungan dengan pelayanan. Eksistensi dari keberadaan beberapa sektor di NTB yang merupakan bagian dari pelayanan publik perlu diperhatikan dan di tingkatkan  lebih efektf. Pelayanan publik tidak hanya sifatnya melayani secara pisik tapi juga melayani dalam bentuk sikap batin yang merupakan disposisi dari atitude, sektor yang paling dominan untuk ditingkatkan adalah di sektor pemerintahan karena merupakan yang paling utama terhadap sektor-sektor yang lain. Didalam membangun daerah khusunya NTB yang kaya terhadap potensi-potensi yang dimilikinya yang paling di utamakan adalah pelayanan karena berhubungan dengan manajemen prosedural, hal ini yang paling riskan terjadinya penyimpangan karena ditingkat pelayanan ini bisa terjadinya penyalahan wewenang serta mementingkan kepentingan pribadi.
Timbul suatu pertanyaan kenapa pelayanan perlu ditingkatkan serta merupaka suatu hal yang paling pokok untuk diperhatikan? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut perlu kita mengetahui bentuk apa saja pelayanan yang diharapkan, berbicara tentang sektor-sektor dalam pelayanan publik seperti:
1. Bidang pendidikan, pelayanan dibidang ini perlu maksimal ditingkatkan karena berhubungan dengan pembentukan karakter generasi selanjutnya. Artinya pelayanan disini dalam bentuk, mutu dan kwalitas pengajar bukan hanya tempat penyediaan lapangan kerja, tapi pelayanan sebagai pendidik harus memiliki capability yang profesional. Banyaknya bisnis dijalur pendidikan yang tidak diberikan filterisasi akan menjadi bumerang bagi penghabat kemajuan daerah NTB khususnya. Kesempatan para orang-orang yang memiliki link terhadap jalur pendidikan yang memberikan peluang kepada masyarakat dengan pola memberikan pelayanan pendidikan kepada masyarakat tanpa disertai kompetensi dibidangnya ini merupakan pembodohan publik. Ini banyak terjadi terutama yang hampir merata di wilayah NTB. Penerapan sanksi kepada oknum-oknum yang menyalahi aturan perlu diterapkan.
 2.  Bidang Pemerintahan, dibidang ini sangat banyak  yang menjadi pelayanan terhadap publik, hampir 100% dibidang pemerintahan menjadi pelayanan terhadap publik, ketika kita tahu bahwa pemerintah merupakan pelayan  publik dan bukan sebaliknya. Ketika kita melihat suasana perkantoran atau istansi pemerintah sangat banyak pegawai-pegawai yang menyibukan diri terhadap kepentingan pribadinya, seperti, keluar shoping waktu jam kantor, smsan atau nelpon waktu jam bekerja. Banyak lagi tingkah-tingkah yang mencerminkan kebrokan moral dikalangan para pelayan publik. Sehingga masyarakat bertanya masih ada kepudulian terhadap sanksi? Sanksi adalah sarana untuk membangun pribadi menjadi displin dan taat serta bisa membentuk suatu nilai pada diri manusia, kita melihat negara yang tidak beragama kita akan bandingkan dengan negara kita yang memiliki banyak agama, bukankah agama merupakan dasar-dasar atau panduan pribadi untuk mendapatkan nilai-nilai maksimal dalam diri manusia. Kita melihat negara jepang yang sama sekali tidak mengedepankan agama karena hampir masyarakatnya tidak memiliki agama tapi bukan ateis, akan tetapi nilai-nilai yang ada dalam agama itu yang mereka kerjakan, terutama dalam menjujung tinggi nilai terhadap sanksi. Contoh yang paling sederhana orang jepang jika masyarakatnya melanggar ketentuan apapun yang sudah disepakati dan itu merupakan norma maka sangat ditaati, pada saat dikantor orang jepang tidak mau melakukan hal yang bersifat pribadi pada saat jam kerja, karena itu kewajibanya dia sebagai pelayanan publik, tidak smsan atau nelpon jika mau nelpon maka yang digunakan adalah fasilitas kantor karena tujuanya bisa diketahui pasti urusan kantor. Dan jika seseorang yang melanggar tampa ampun lagi langsung di tindak, tidak ada maaf, penerapan sanksi yang demikian menjadikan masyarakatnya menjadi taat, juur, dan displin, sehingga etosnya menjadi sangat baik.
Melihat perkembangan NTB sekarang ini sudah banyak pasilitas-pasilitas yang dibangun oleh Pemerintah, akan tetapi pasilitas tersebut tidak akan berarti jika dalam pelayanan tidak ditingkatkan, untuk peningkatan pelayanan publik kuncinya adalah penerapan sanksi karena manifestasi dari sanksi bisa meningkatkan pembangunan dalam berbagai sektor baik sektor pendidikan maupun sektor-sektor didalam pemerintah lainya, tanpa ada sanksi yang tegas maka akan tumbuh dan berakar sifat-sifat yang tidak mencermin nilai-nilai agama pada pelayan publik seperti yang kita rasakan sekarang ini, masyarakat seperti menjadi paranoid terhadap pelayanan yang mengecewakan, tidak melaksanakan kewajiban sesuai dengan kapasitasnya, jika penerapan saksi ini tegas dalam bidang apa saja maka tidak menghitung waktu yang lama maka pembangunan seperti disulap dan keadaan masyarakat akan sejahtera karena pembanguna segala bidang tidak akan tidak berjalan. Kunci keberhasilan negara-negara maju adalah sanksi, karena sanksi ini merupakan bahan dasar untuk membentuk pribadi manusia menjadi baik. NTB dikenal dengan daerah yang relegius atau beragama akan tetapi pendekatan teologis pada pribadi orangnya tidak tercermin pada pengamalanya. Terbukti dan melihat pada jam-jam kantor atau jam kerja padahal mereka adalah pelayanan masyarakat, yang harus memenuhi kewajibanya, hal ini tidak boleh dibiarkan dan harus diberikan sanksi yang tegas agar ada ketakutan dan sanksi yang diberikan adalah pemecatan jika sering kali melanggar.
            Tindakan yang tegas atau sanksi yang harus diterapkan harus berjalan secara kontinyu tidak hanya pada saat sidak saja, ibaratnya hari ini, ada ketetapan hari ini patuh dan besoknya tidak, penerapan sanksi ini harus kontinuitas sifatnya baru bisa efektif, penomena-penomena yang kita lihat baik dalam masyarakat maupun dikalangan pemerintah nilai-nilai seperti sudah tidak ada lagi padahal hidup dalam lingkungan yang sifatnya masyarakat teologis, yang mengedepankan agama, terkadang kita bingung kenapa masyarakat yang relegius bisa kehilangan sebuah nilai dalam kehidupanya, ternyata jawaban adalah batasan-batasan untuk mengarah kepada pendidikan nilai tidak ada. Anomali kehidupan masyarakat yang kontenporer adalah manifestasi dari etos yang tidak baik, kenapa? Akar dan kebiasaan sudah tertanam pada ideologi masyarakat karena tidak adanya tekanan yang positif seperti sanksi. Dalam kehidupan kita, masyarakat banyak norma yang seharusnya bisa diaflikasikan seperti norma Agama, norma kesusilaan, norma sosial, norma hukum. Manifestasi dari beberapa norma tersebut adalah etos, terciptanya etos yang baik karena disposisi dari sikap dan perilaku yang mencerminkan nilai-nilai moral. Pembangunan yang akan dicapai bukan saja dalam bentuk inprastruktur saja tapi juga pembangunan dari segala bidang, sedangkan yang harus dimiliki adalah membangun manusianya lebih dulu terutama dalam hal pelayanan, kaitanya pelayanan dengan membangun manusianya adalah asas kemanfaatan terhadap publik, karena tujuan hidup manusia adalah adalah manusia harus bermanfaat untuk orang lain, dan ketentuan ini telah berlaku sejak manusia dilahirkan ini diliat dari pandangan teologisme. Eksistensi dari sanksi akan terlihat jelas pengaruhnya baik perubahan dalam pemerintahan maupun kehidupan dalam masyarakat. Perubahan yang sangat signifikan yang akan terjadi apabila sanksi itu ditegakan, pembangunan akan merata, kesejahteraan rakyat akan tercapai, perilaku hidup akan tercermin dalam kehidupan yang baik dan akan jelas kelihatan sesuai motto daerah relegius.

Selasa, 26 Juli 2011

KEGIATAN K3H UNIVERSITAS 45 MATARAM












DAMPAK KELOMPOK RADIKAL TERHADAP KEMAJUAN DAERAH NTB


DAMPAK KELOMPOK RADIKAL TERHADAP KEMAJUAN DAERAH NTB
Oleh;
MUHAMMAD IKBAL
Dosen Fakultas Hukum Universitas 45 Mataram

Sering kali kita mendengar kata radikal baik dikalangan-kalangan akademisi maupun ditengah-tengah masyarakat, kata radikal sering diindentifikasi dengan hal-hal yang sifatnya kekerasan, didalam terma politik radikal mengandung makna negative seperti sekarang, walaupun pada dasarnya kata radikal memiliki makna yang luas dan bisa juga bermakna tentang yang positif, kembali kepada asumsi public radikalisme merupakan suatu gerakan seporadik yang merugikan kepentingan umum, masyarakat, Negara, maupun bangsa.
NTB ( Nusa Tenggara Barat ) merupakan daerah yang sangat strategis yang memiliki kekayaan alam yang sangat melimpah, dari sisi geografis NTB terdapat dua pulau yaitu pulau Sumbawa dan Pulau Lombok, NTB selain menyimpan berbagai kekayaan alam juga memiliki kekayaan kultur budaya yang beragam, ini merupakan asset Daerah yang harus dijaga dilestarikan dan dikembangkan. Dari sumber alam yang melimpah NTB telah banyak menghasilkan hasil bumi galian A, seperti emas dan perak, mangan. Yang sekarang ini merupakan salah satu APBD NTB dengan adanya perusahaan besar yaitu newmont Nusa tenggara yang sudah banyak memberikan sumbangsi kemajuan daerah NTB, dari kekayaan alam yang lain yang banyak memberikan masukan terhadap APBD yaitu keindahan alam bawah laut dan keidahan panorama pantainya yang indah serta pulau-pulau kecil yang menyimpan banyak keindahan serta kekayaan alamnya, yang banyak dikunjungi dan didatangi oleh tourist-tourist domestic maupun manca negara. Sebelum kasus 171 atau kasus yang telah terjadi pada tanggal 1 bulan 7 tahun 2001 merupakan suatu kasus besar yang memberikan dampak terhadap kemajuan daerah khususnya pada sector pariwisata.
 NTB merupakan daerah pariwisata yang namanya sudah tidak asing lagi dimata international yang hampir sama dengan daerah pariwisata lain di Indonesia, Pulau Lombok yang memiliki pantai yang sudah terkenal dimanca negara yaitu senggigi serta pulau-pulau yang kecil yang banyak memiliki potensi alam dan kekayaan lautnya yaitu gili meno, gili terawangan, gili air. Wilayah-wilayah pariwisata yang banyak dikunjungi oleh wisatawan-wisatawan sangat ramai sekali dan merupakan angka terbesar yang dimiliki oleh NTB pada saat itu dalam sector pariwisatanya, ketika kasus itu muncul, maka kwantitas wisatawan-wisatawan yang berdatangan mulai menurun. Dampak dari gerakan radikal berpengaruh terhadap kemajuan daerah dan juga akan berdampak pada sector-sektor lainya. Gerakan radikal yang tidak melihat sisi kemanusiaan karena hanya mementingkan kepentingan kelompok, berbagai dampak dari gerakan-gerakan radikal yang akan berpengaruh terhadap sector pariwisata khususnya, bentuk dari kekerasan-kekerasan yang dilakukan oleh suatu komunitas-komunitas atau kelompok masyarakat juga bisa disebut gerakan radikal, karena pada dasarnya memberikan dampak pada kerugian masyarakat khususnya pada sector pariwisata.
            Paska repormasi setelah bertukarnya rezim orde baru kerezim repormasi sedikit demi sedikit mulai adanya kebebasan yang tidak terarah sehingga banyak munculnya berbagai polemic-polemik yang mengarah kepada keadaan negara. Munculnya berbagai kepentingan-kepentingan yang mengarah kepada hal-hal yang sifatnya radikal. Berbagai kasus-kasus nasional yang sudah banyak terjadi, konflik ras, agama, maupun golongan sering kali terjadi karena suatu kebebasan yang tidak terkendali. Ketika gerakan-gerakan radikal itu bermunculan sudah barang tentu merupakan ancaman bagi bangsa dan negara, yang memang akan memberi dampak yang signifikan terhadap kemajuan dan perkembangan negara, berbagai langkah pemerintah sudah maksimal untuk mengatasi dampak dari radikalisme, akan tetapi belum bisa untuk dapat menemukan suatu solusi yang tepat. Daerah NTB khususnya, paska terjadinya kasus 171 merupakan suatu tragedy yang sangat menderaikan air mata karena dampak dari hal itu sangat kompleks sekali, menurunya angka PAD dari sector pariwisata, meningkatnya angka pengangguran, dan meningkatnya angka kriminalitas.
Setelah keadaan mulai kondusif sedikit demi sedikit NTB mulai bangkit dan menata lagi sector-sektor yang ketinggalan agar menjadi pulih kembali, belum pada titik yang diharapkan dimunculkan dengan isu-isu dan kasus-kasus nasioanal dari suatu gerakan yang sifatnya sangat radikal, munculnya kasus tersebut sudah barang tentu akan memberi dampak pada kondisi daerah, baik kemajuan daerah maupun kepada masyarakatnya. NTB dikenal dengan  kota seribu masjid, serta masyarakat yang hidup dalam kehidupan religius. Kehidupan yang relegius masyarakat NTB sehingga NTB banyak berdiri sekolah-sekolah yang bebasiskan pendidikan agama seperti pondok pesantren, sekolah islam terpadu, maupun sekolah yang kurikulumnya berbasis pendidikan agama. Dengan munculnya berbagai sekolah yang berbasis agama tentunya akan memberikan dampak yang sangat positif terhadap generasi-generasi bangsa yang memang akan menjadi kelanjutan estapet pembangunan bangsa. Generasi yang berakhlak baik adalah merupakan generasi unggulan yang akan menggantikan generasi selanjutnya. Akan tetapi dengan munculnya suatu gerakan radikal pada sekolah atau pondok pesantren yang disusupi oleh orang-orang atau kelompok yang tidak bermoral lebih tepatnya zionis merupakan virus-virus yang menyusup pada ajaran ISLAM. Islam tidak ada ajaranya yang menyimpang dari ketentuan-ketentuan yang sudah ditentukan dalam alquran dan hadist, tidak ada ajaran tentang radikalisme, maupun sifatnya merusak, islam merupakan agama rahmatan lil alamien. Baru-baru ini NTB telah dikejutkan oleh kasus-kasus nasional yaitu suatu kasus yang merupakan gerakan radikal, munculnya kasus tersebut merupakan beban mental bagi masyarakat ntb khususnya karena selama ini ntb dekenal dengan daerah yang aman. Sasaran dari gerakan radikal yang dilakukan oleh kelompok-kelompok yang mengatas namakan islam dengan mendoktrenisasi atau melakukan pencucian otak atau brian wassing terhadap orang islam sehingga pelaku dari kejahatan atau gerakan radikal adalah islam, ini merupakan suatu kekeliruan karena ajaran islam tidak ada kekerasan baik kelompok manapun dalam islam selalu mengajarkan tentang akhlakul korimah atau perbuatan baik dan tidak menyakiti orang lain ataupun makhluk hidup lainya, menyusupnya suatu zionis dalam kelompok islam sehingga tampa disadari kelompok islam akan dicap sebagai agama yang keras dan kelompok yang keras, itu kekeliruan, jika kalau kita melihat sejarah terjadinya konflik dinegara kita yang selalu dilakukan oleh gerakan radikal, selalu mengatas namakan islam padahal, terjadinya penekanan jiwa terhadap kelompok islam merupakan langkah-langkah yang mengarah kepada suatu conspirasi supaya terjadinya miss dikalangan islam, dengan cap bahwa pendidikan agama atau pondok-pondok pesantren mengajarkan tentang kekerasan hal ini adalah sebuah conspirasi yang mengarahkan pemikiran masyarakat tentang nilai-nilai sebuah pendidikan agama merupakan suatu paranoid terhadap masyarakat, cara inilah yang dilakukan oleh musuh ataupun ziones yang akan merusak generasi maupun islam.
 dampak dari itu orang islam awam akan takut belajar pada sekolah-sekolah yang berbasis agama, ini sudah suatu langkah yang memang harus kita waspadai, diskriminasi-diskriminasi yang ditujukan kepada islam merupakan hal yang keliru, karena orang yang berbuat jahat dia mengaku islam, kelompok yang menyusup pada pondok-pondok pesantren mengaku sebagai ustat atau kyai padahal brain wassing yang dilakukan kepada para santri bukan ajaran islam yang disampaikan melainkan ajaran zionis. Pembunuhan , perusakan pencucian otak atau brian wassing pembunuhan carakter merupakan suatu ajaran zionis dan merupakan pertentangan dengan ajaran islam Pemerintah dan media masa harus cepat dan tanggap terutama dalam hal ini yang sifatnya akan berpengaruh kepada golongan-golongan tertentu, kejadian-kejadian yang telah terjadi merupakan pelajaran bagi masyarakat dan pemerintah khususnya NTB, karena berpengaruh terhadap kemajuan daerah, terutama kepada generasi-generasi penerus, jika jiwanya tidak diperbaiki mulai sekarang, serta nama kelompok islam atau sekolah-sekolah yang berbasis kurikulum agama islam khusunya akan menjadi sebuah obyek paranoid jika tidak dibersihkan dari ajaran-ajaran zionis kalau telah tersusup, maka akan berdampak pada segala sector atau lini. Dengan munculnya kasus tersebut sudah barang tentu isu tersebut tersebar melalui media dan diketahui oleh seluruh masyarakat bangsa kita, bahkan sampai manca negara, hal ini akan mematikan peran daerah khususnya pada sector pariwisata, bahkan investor asing akan takut berinvestasi didaerah NTB. Dengan munculnya berbagai isu-isu merupakan ketakutan atau trauma bagi pengunjung atau wisatawan baik domestic maupun manca negara, over non kondusif terhadap keadaan yang diantisipasi sangat berpengaruh sekali sehingga yang dimunculkan bukan promosi tentang daerah akan tetapi adalah penekanan jiwa pada masyarakat terutama pengunjung atau wisatawan baik domestic maupun mancanegara.
Mengantisipasi keadaan terhadap isu apapun jangan sampai berpengaruh pada sector yang lain karena tindakan yang berlebihan juga akan mengancam kepada kemajuan dan perkembangan bangsa khususnya perkembangan daerah NTB. Mengenai gerakan-gerakan radikal yang menyusup serta mengatas namakan islam diantisipasi dengan diam-diam seperti yang dilakukan oleh pemerintahan orde baru jadi tidak berdampak pada sector ataupun lini yang lain, masyarakatpun tentram dan tidak ada kekawatiran terhadap kegiatanya baik yang bersifat spiritual maupun kegiatan-kegiatan social. Tindakan-tindakan prefentiv ataupun refresiv yang dilakukan tidak perlu dilakukan dengan harus mengekspos karena keberhasilan sebuah tindakan adalah diliat dengan tentramnya masyarakat dan tidak ada tekanan jiwa pada masyarakat bahkan ketakutan. Apalah arti sebuah pengakuan yang diharapkan kalaupun harus masyarakat dan daerah yang menjadi dampak dari semua itu, perkembangan daerah jadi terhambat pembangunanpun akan kena imbasnya karena harus dialihkan ke sector yang bukan tempatnya. Sebenarnya isu dan cara mengatasi gerakan-gerakan radikal yang mengatas namakan kelompok agama islam dengan cara pengawasan kurikulum, serta pengawasan lokasi keberadaan, serta melakukan tindakan profesional dari beberapa jajaran yang berkompeten dengan cara cek and control tidak dilakukan dengan cara terbuka dilakukan dengan cara berkesenambungan tidak hanya dilakukan secara isendentil harus dilakukan secara kontinyu, cara seperti ini akan memberikan dampak yang baik, orang lain pun tidak akan tau dan tidak akan ketakutan terhadap suatu kegiatan yang dilakukan oleh jajaran pemerintah.
Keberadaan kelompok sesat atau gerakan zionis yang dilakukan oleh kelompok yang mengatas namakan islam khususnya di NTB merupakan pelajaran bagi kita karena kita telah melalaikan tugas-tugas kita terhadap kondusifnya kondisi daerah tidak ada kegiatan preventif dilakukan sebelumnya, dan hal ini merupakan pembelajaran bagi kita baik, pemerintah, penegak hukum, akademesi, tokoh agama maupun lembaga-lembaga social lainya. Profesionalisme sangat diharapkan dan kejujuran pada setiap lembaga harus ditegakan serta menjujung  nilai-nilai dari filsafat bangsa kita, mari kita bersatu bangunkan daerah, toleransi dijaga ketentraman harus dipelihara. Semboyan hukum yang dikemukakan oleh pakar hukum terkenal ulpian yaitu hiduplah secara jujur, janganlah menyakiti orang lain, dan berikan orang lain haknya ( honeste vavere, ulterum non deadare, suum cuiqui tribuere ). Karena negara kita adalah negara Hukum, maka hukumnya harus benar-benar ditegakan dan jangan lupa dengan semboyanya. Semoga tulisan ini bermanfaat jika terdapat banyak kekeliruan mohon maaf atas keterbatasan penulis.



KEGIATAN K3H UNIVERSITAS 45 MATARAM





KEGIATAN K3H ( KETRAMPILAN KHUSUS KEAHLIAN KHUSUS ) YANG DISELENGGARAKAN OLEH UNIVERSITAS 45 MATARAM


system peradilan antara legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum formil



System peradilan antara
LEGALITAS DAN DISKRESI DALAM PENERAPAN
HUKUM FORMIL
Oleh : Muhammad ikbal

Synopsis
System peradilan kita menganut system eropa continental, yang berlandaskan legalitas dalam putusan pengadilan, dimana Hakim mengacu pada aturan-aturan yang tertulis yang paling dominan dalam putusanya. Pelaksanaan system peradilan yang dilandasi oleh hukum formil guna untuk mempertahankan kebenaran dari hukum formilnya atau KUHAP, kekeliruan para penegak hukum dalam pengamalan atau pelaksanaan hukum formilnya yang masih dilematis dikarenakan tidak adanya profesionalitas dimasing-masing lembaga peradilan, mulai dari penyidikan, penuntutan, serta putusan, belum mencerminkan tujuan dan hakekat dari hukum itu sendiri, penerapan kebijakan yang diberikan oleh undang-undang kepada para para penegakan hukum yang memiliki kapasitas untuk bisa melaksanakan hal itu masih belum bisa menempatkan pas pada posisinya, hal ini yang menjadi titik awal tidak ada keberhasilanya dalam hal penegakan supremasi hukum di Indonesia, diskresi ataupun deponerring adalah suatu kebijakan yang memposisikan diri pada hal yang ideal pada sytem peradilan di Indonesia dimana diskresi maupun deponerring merupakan penyimbangan atas asas legalitas yang berorientasi kepada equality before the law, akan tetapi realitanya merupakan suatu gap antara das sein dan das sollen. Dalam hal ini penulis ingin memberikan gambaran dan penjelasan serta masukan untuk diskripsi sebuah dari system peradilan yang duo process, karena negara Indonesia adalah negara Hukum atau recht state, yang berlandaskan tiga orientasi yaitu: penegakan supremasi hukum, persamaan didepan Hukum, serta peradilan yang baik dan bersih yang percerminkan filosofi bangsa yaitu Pancasila.

I. Latar belakang

Indonesia adalah sala satu Negara yang menganut system Civil Law atau Eropa continental, dimana didalam penerapan hukumnya ( law in action ) berdasarkan hukum yang dikodifikasikan atau dibukukan atau juga disebut law in book, dimana asas-asas hukum yang digunakan adalah asas legalitas atau Nullum delictum nulla poena sine praevia lege ( tidak ada delik, tidak ada pidana tanpa peraturan lebih dahulu). Dalam system peradilan di Indonesia terutama system peradilan pidananya ( Criminal justice system ) selalu pada posisi Diskrespanasi antara law in books dengan law in action sehingga tujuan hukum yang sejatinya tidak bisa dicapai. Kekeliruan–kekeliruan para penegak hukum dalam mengartikan hukum yang sebenarnya serta didalam mengaflikasikanya, penerapan Hukum didalam system peradilan, terutama dalam system peradilan pidana ( criminal justice system ) yang dilakukan oleh lembaga-lembaga yang berkompeten seperti Lembaga penyidik ( kepolisian ), Lembaga Penuntutan (Kejaksaan ), lembaga pengadilan ( putusan ), Lembaga permasyarakatan. Kekeliruan-kekeliruan yang dilakukan oleh oknum-oknum penegak Hukum dalam penerapan suatu hal yang sifatnya legalitas atau lebih tepatnya hukum obyektif sering kali masyarakat mengeluhkan atas tindakan penegak hukum yang tidak didasari rasa keadilan dan selalu memanfaatkan otoritasnya yang salah sehingga para pencari keadilan adalah masyarakat awam khususnya sering kali menjadi korban kekeliruan-kekeliruan tindakan para penegak hukum.
Masyarakat yang menjadi korban kejahatan sering kali menjadi korban berkelanjutan yaitu korban dari sytem peradilan itu sendiri, kerugian-kerugian yang di alami oleh korban kejahatan baik itu korban materi, moril, dan sebagainya, ini yang tidak pernah terfikirkan oleh para penegak hukum. Para penegakan hukum memang diberikan suatu hak yang berhubungan dengan otoritas sebagai penegak hukum yang diberikan oleh undang-undang misalnya lembaga penyidik kepolisian, yang diatur dalam UU no 2 tahun 2002 tentang Kepolisian memberikan kewenangan kepada penyidik dalam hal menyampingkan suatu perkara yang dianggap bisa melindungi serta mengutamakan kepentingan Umum sering kali disebut sebagai Discrrestion atau Diskresi, begitu pula pada lembaga penuntutan atau kejaksaan, untuk Kejaksaan negeri maupun tinggi hak otoritas yang diberikan oleh Undang-Undang Kejaksaan yang diatur didalam UU no 16 tahun 2004 suatu asas yang hampir sama pengertianya dengan Diskresi akan tetapi kalimatnya berbeda yaitu “ asas oportunitas’ asas ini merupakan dasar atau tolak ukur kejaksaan dalam mengambil kebijakan dalam hal menyampingkan perkara atau sering dengan istilah Deponerring.
 Deponerring yang pengertian dan tujuan sama yaitu sama-sama untuk menyampingkan suatu perkara. Kedua lembaga inilah yang menjadi kunci terciptanya keadilan untuk masyarakat konsumen hukum atau pencari keadilan karena kedua lembaga inilah yang mengawali proses menuju putusan bersalah maupun tidak. Walaupun peradilan kita mengacu kepada suatu asas persemtion of inounsen atau praduga tak bersalah bahwa tersangka yang diajukan kepengadilan sebagai terdakwa belum tentu bersalah sebelum ada putusan hakim yang incrah, akan tetapi suatu proses yang panjang yang harus diterima oleh para tersangka maupun korban kejahatan atas hasil keputusan pengadilan yang belum tentu bersalah inilah hal-hal yang harus dikaji dan dicari solusinya. Suatu asas legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum formil khususnya diIndonesia belum memberikan arti yang sebenarnya karena terbentur dengan moralitas yang tidak baik serta profesionalisme dan sumber daya manusia yang tidak dimiliki oleh para penegak hukum itu sendiri. Untuk itu penulis ingin merumuskan suatu rumusan masalah tentang system peradilan antara Legalitas dan Diskresi dalam penerapan hukum formil







II. Rumusan masalah

  1. Apakah suatu legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum formil Diindonesia bisa  mewujudkan tujuan hukum
  2. Apakah persoalan tentang para penegak hukum merupakan suatu alasan tidak terwujudnya tujuan hukum


III. Metode penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian normative atau doctrinal yang sering juga diklasifikasi sebagai penelitian kualitatif, penelitian ini yang selalu indentik dengan ilmu hukum normative dengan dasar kebenaran pragmatic yang pada dasarnya adalah consensus sejawat sekahlianya. Pendekatan yang di gunakan dalam penelitian ini, menggunakan pendekatan undang-undang (statue approach) serta pendekatan conceptual ( conteptual approach ),Cara berfikir penulis didalam membahas dan mengupas permasalahan tentang system peradilan antara legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum formil, menggunakan cara berfikir deduktif artinya cara berfikir dari yang umum ke yang khusus.

IV. Tinjauan pustaka

A. Pengertian system dan peradilan
System berasal dari kata systema, yang berasal dari bahasa yunani diartikan sebagai keseluruhan, yang terdiri atas bermacam- macam bagian. Setiap system terdiri atas bagian-bagian yang disebut subsistem, dan selanjutnya bagian-bagian ( subsistem ) tersebut masih dapat dijabarkan lagi dalam berbagai subsistem lebih sedikit dibandingkan elemen-elemen system dan hubungan antarelemen dapat sama dengan hubungan-hubungan yang terdapat pada system yang melingkupinya.[1] Pendapat Winardi system dapat dibedakan menjadi dua yaitu system terbuka dan system tertutup. System terbuka adalah sebuah system yang mempunyai hubungan-hubungan ( relasi ) dalam lingkungan. Sedangkan system tertutup, adalah system yang tidak mempunyai relasi dalam lingkungan.[2] Membandingkan pendapat tokoh seperti Elias M. Awad, Wiliam A. Schrode, dan Voich tentang unsur-unsur system, menurut pendapat Efendi mengemukakan sebuah system mengandung unsur-unsur:[3]
  1. yang diatur dan mengatur suatu system dapat merupakan sekelompok manusia, dapat juga merupakan gabungan antara sekelompok manusia, mesin dan fasilitas tetapi juga gabungan sekelompok manusia seperangkat pedoman dan alat pengelola data.
  2. sesuai dengan asal perkataan system dari istilah Yunani ‘ system’ yang berarti suatu keseluruhan, maka system itu selalu merupakan keseluruhan yang terdiri dari subsistem. Setiap subsistem itu terpecah lagi ke dalam sub-sistem yang lebih kecil, dan seterusnya.
  3. Sebagai keseluruhan, system tidak sekedar merupakan kumpulan sub-subsistem atau bagian-bagian, melainkan di dalam keseluruhan itu terdapat saling ketergantungan antara bagian-bagian yang terdapat pada system itu.
  4. setiap system harus memiliki self adjustment, yaitu kemampuan untuk menyesuaikan diri secara otomatis. Dikatakan juga, system mempunyai mekanis control. Kegiatan dimungkinkan oleh adanya feedback ( unpan balik) dan, karena itu, system pun mempunyai sel regulation, yaitu kemampuan untuk mengatur diri sendiri.
  5. setiap system mempunyai tujuan atau sasaran tertentu
  6. setiap system melakukan proses transpormasi yang mengubah masukan menjadi keluaran; keluaran menjadi masukan. Inilah sebabnya system pun sering disebut sebagai Processor atau transpormator.
Didalam kontek hukum dan peradilan, sebuah system hukum harus dilihat pula sebagai kesatuan dari berbagai subsistem hukum yang saling menunjang, sehingga pengambilan perumusan sebuah pengertian hukum harus pula dalam kontek system hukum. Demikian pula dengan system peradilan yang utuh, dengan mengambil cirri-ciri yang terdapat pada berbagai subsistem peradilan dalam kaitanya satu sama lain. Sebuah system hukum menurut Friedman 1975 yang dikemukakan oleh Rahmad Baro memiliki unsur-unsur:[4]
1.      struktur Hukum, yaitu kerangka skeletalnya ;
bentuk permanenya,badan kepranataan system, tulang-tulang keras dan kaku yang menjaga proses untuk tetap mengalir dalam batas-batasnya.
  1. Substansi Hukum, yang terbentuk dari :    
    1. aturan-aturan substantive, dan
    2. aturan-aturan tentang bagaimana pranata-pranata hukum harus   berprilaku.
  2. Kultur Hukum, sebagai unsure dari sikap dan nilai social; sebagai bagaian dari kultur umum, yang mencakupi kebiasan-kebiasan, opini-opini, cara-cara bertindak dan berfikir, yang membelokan kekuatan-kekuatan social mendekat dan menjahui undang-undang dengan cara-cara tertentu. Kultur hukum mencakupi:
    1. sikap-sikap terhadap apakah sesuatu itu salah atau benar dan
    2. sikap-sikap tentang apakah bermanfaat untuk berperkara dipengadilan.
Pengertian peradilan adalah proses yang ditempuh dalam mencari dan menemukan keadilan, dengan perantara hakim dan aparat yang memang ditugaskan untuk tugas yudikatif itu . prosedur mencari keadilan dengan perantara badan peradilan, kita kenal sebagai proses hukum acara, baik hukum Acara perdata maupun hukum acara pidana.[5] Terlepas dari pengertian peradilan penulis ingin menjelaskan tipe-tipe peradilan Ada 3 tipe  yaitu:[6]
A.                 Peradilan kharismatik, dimana orang sampai pada suatu keputusan yang benar didalam suatu kasus melalui cara keagamaan, melalui orang yang dipandang suci atau melalui suatu cara menampilkan kehendak Tuhan.
B.     Peradilan empiric, adalah cara berfikir formalistic dari suatu kasus konkret ke kasus konkret yang lain, dengan menggunakan analogi-analogi dan preseden, yang dilakukan secar tipikal oleh praktisi hukum.
C.    Peradilan Kadi, yang mengorientasikan prosedur acaranya pada sudut pandang etis, relegius, dan politik praktis menurut apa yang dipandang paling baik terhadap kasus tertentu.
Peradilan bisa di sebut sebagai suatu macam penegakan hukum pula, oleh karena aktivitasnya juga tidak terlepas dari hukum yang telah dibuat dan disediakan oleh badan pembuat hukum itu. Dengan demikian, maka baru sesudah hukum itu dibuat kita bisa berbicara mengenai adanya dan berjalanya peradilan. Perbedaanya adalah, apabila komponen eksekutif tersebut di atas menjalankan penegakan hukum itu dengan aktif, maka peradilan bisa disebut pasif, karena harus menggu datangnya para pihak-pihak yang membutuhkan jasa peradilan. Para yustisiabel itu datang dengan membawa persoalan mereka untuk diselasaikan melalui proses peradilan.
Penulis juga menjelaskan perbedaan antara peradilan dan pengadilan. Peradilan menunjukan kepada proses mengadili, sedang pengadilan merupakan sala satu lembaga dalam proses tersebut. Lembaga – lembaga lain yang terlibat dalam proses mengadili adalah kepolisian, kejaksaan dan advokat. Hasil akhir dari proses peradilan tersebut berupa putusan pengadilan, atau sering juga digunakan kata putusan hakim, oleh karena hakimlah yang memimpin sidang dipengadilan itu. Berjalannya proses peradilan tersebut berhubungan erat dengan substansi yang diadili, yaitu berupa perkara perdata ataukah pidana. Keterlibatan lembaga-lembaga dalam proses peradilan secara penuh hanya terjadi pada saat mengadili perkara pidana. Dalam perkebangannya, kita menjumpai adanya diferensiasi dalam forum pengadilan, sehingga terbentuklah berbagai fora pengadilan, seperti pengadilan agama, pengadilan militer dan pengadilan tata usaha negara. Tidak ada struktur universal dalam kelembagaan pengadilan ini, sehingga pada negara-negara didunia dijumpai fora pengadilan yang berbeda-beda.
Bagi ilmu hukum, maka bagian penting dalam proses mengadili terjadi pada saat hakim memeriksa dan mengadili suatu perkara. Pada dasarnya yang dilakukan oleh hakim adalah memeriksa kenyataan yang terjadi, serta menghukuminya dengan peraturan yang berlaku. Pada waktu diputuskan tentang bagaimana atau apa hukum yang berlaku untuk suatu kasus, maka pada waktu itulah penegakan hukum mencapai puncaknya. Oleh Hans Kelsen, proses penegakan hukum yang dijalankan oleh hakim demikian itu disebut sebagi konkretisierung.[7]
Di berbagai Bangsa dan Negara didunia ini dalam system peradilan yang digunakan adalah cendrung menggunakan system peradilan Negara Penjajah. Adapun system peradilan yang berlaku dinegara-negara bekas jajahan yaitu system peradilan Anglo saxon dan system peradilan Eropa daratan atau Eropa Kontinental. Dalam system Peradilan Anglo saxon atau juga disebut Common law, pengaruh system ini meluas keseluruh Negara yang pernah dijajah Inggris sehingga menjadi salah satu system hukum yang sangat berpengaruh. System hukum ini bercirikan system hukum yang disebut system peradilan Jury. System peradilan ini posisi hakim hanya menentukan hukumnya dari suatu peristiwa, sedangkan jury menentukan salah tidaknya seseorang yang dihadapkan kedepan sidang Pengadilan dan Hukum yang digunakan adalah Hukum yang tidak tertulis. Dan System peradilan Eropa continental atau civi law system Hukumnya adalah system hukum tetulis atau kodifikasi. Asas Hukum yang digunakan didalam system peradilan ini adalah asas Legalitas ( nullum delictum nulla poena sine praeviea lege poenale ) yang artinya tidak seorang pun boleh dihukum atas suatu perbuatan, kecuali telah ada peraturan yang ditetapkan lebih dahulu, asas ini hanya dikenal di negara-negara yang menggunakan Hukum tertulis atau kodifikasi.
System peradilan Indonesia,
system peradilan yang dianut oleh Indonesia karena merupakan negara bekas jajahan belanda yang masih mengadopsi system hukum tersebut merupakan bentuk system peradilan Eropa Kontinental, juga disebut Civil law dimana system hukum ini segala keputusan ada pada keputusan Hakim, karena system hukum yang digunakan adalah tertulis.
Lembaga-Lembaga pengadilan Di Indonesia
Lembaga-lembaga pengadilan pun bermacam-macam sebagaimana dapat dilihat dalam pasal 10 ayat 1 Undang-undang no. 14 / 1970 yang sudah di revisi menjadi undang-undang 48 tahun 2009 tentang kekuasaan kehakiman yaitu:[8] 1. peradilan Umum. 2. peradilan Agama. 3. Peradilan Militer. 4. Peradilan Tata Usaha negara. Puncak dari semua jenis peradilan tersebut adalah Mahkamah Agung, yang memiliki kompetensi memeriksa dan memutuskan perkara pada tingkat terakhir.

B. Pengertian Legalitas dan diskresi
Pengertian legalitas, legalitas asal kata dari Legal yang berarti suatu hal yang sudah ditentukan didalam hukum, jadi legalitas adalah suatu perbuatan atau tindakan yang berdasarkan aturan Hukum. Di Indonesia karena menggunakan system Hukum tertulis jadi asas yang digunakan adalah asas legalitas, biasanya asas legalitas ini dimaksud mengandung tiga bagian, yaitu;[9]
 1. Tidak ada perbuatan yang dilarang dan diancam dengan pidana kalau hal itu terlebih dahulu belum dinyatakan dalam suatu aturan undang-undang.
2. Untuk menentukan adanya perbuatan pidana tidak boleh digunakan analogi. (kiyas ).
3. Aturan-aturan hukum pidana tidak berlaku surut.
Pengertian diskresi menurut H. Warsito Hadi Utomo adalah kebijaksanaan, keleluasaan atau kemampuan untuk memilih rencana kebijakan atau mempertimbangkan bagi diri sendiri. diskresi adalah sebagai kebebasan mengambil kempatasan dalam setiap situasi yang dihadapi menurut pendapatnya sendiri. Dengan demikian apabila pengertian diskresi digabungkan dengan kata kepahitan, maka istila diskresi kepolisian dapat di artikan suatu kebijakan berdasarkan keluasanya untuk melakukan suatu tindakan atas dasar pertimbangan dan keyakinan dirinya. Bahwa dirinya itu tidak lepas dari ketentuan Hukum tetapi diskresi itu tetap dilakukan dalam kerangka Hukum.[10]
Pengertian Hukum Formil Di Indonesia Hukum formil sering disebut sebagai Hukum acara, yang dibagi menjadi dua yaitu hukum acara pidana dan hukum acara perdata. Hukum formil pengertianya adalah hukum yang mengatur tentang pelaksanaan hukum materil[11]. Hukum formil ini dibagi menjadi dua yaitu hukum pidana formil dan hukum perdata formil, hukum pidana formil menurut adalah aturan hukum yang mengatur cara menegakan hukum pidana materil. Sedangkan hukum perdata formil adalah aturan hukum yang mengatur cara menegakan hukum perdata materil. Penulis hanya menjelaskan Hukum Acara yang berhubungan dengan peradilan umum.

V. Pembahasan dan analisis

A. Legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum Formil di Indonesia dapat mewujudkan tujuan Hukum.
Indonesia adalah negara yang menganut system hukum eropa continental atau juga disebut hukum Civil Law dimana system Hukum yang digunakan didalam system peradilanya adalah system hukum tertulis atau kodifikasi dimana keputasan pengadilanya berada ditangan hakim, dan system hukum ini menganut suatu asas legalitas ( nullum delictum nulla poena sine praevia lege poenali ). Asas legalitas dengan tegas disebut dalam konsideran undang-undang Nomor 8 tahun 1981 tentang KUHAP seperti yang dapat dibaca pada hurup a, yang berbunyi : Bahwa negara Republik Indonesia adalah negara hukum yang berdasarkan Pancasila dan Undang-undang dasar 1945 yang menjujung tinggi hak asasi manusia serta yang menjamin segala warga negara bersamaan kedudukanya didalam hukum dan pemerintah dan wajib menjunjung tinggi hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya. Jadi sangat jelas bahwa KUHAP sebagai hukum acara pidana adalah undang-undang yang asas hukumnya berlandaskan asas legalitas. dengan asas legalitas yang berlandaskan the rule of law dan supremasi hukum jajaran aparat penegakan hukum tidak dibenarkan: bertindak di luar ketentuan hukum, atau undue to law maupun undue process, bertindak sewenang-wenang, atau abuse of power , setiap orang, baik dia tersangka atau terdakwa mempunyai kedudukan sama sederajat dihadapan hukum atau equal before the law , mempunyai kedudukan “ perlindungan ‘ yang sama oleh hukum, equal protection on the law, mendapat perlakuan keadilan yang sama di bawah hukum, equal justice under the law.[12]
 Sebagai diketahu bahwa yang bertolak belakang dengan asas legalitas adalah diskresi maupun asas oportunitas yang berarti sekalipun seorang tersangka terang cukup bersalah menurut pemeriksaan penyidikan, dan kemungkinan besar akan dapat dijatuhi hukuman, namun hasil pemeriksaan tersebut tidak dilimpahkan ke sidang pengadilan oleh penuntut umum. Kasus perkara itu dideponir oleh pihak kejaksaan atas dasar pertimbangan demi kepentingan umum. Begitupun juga pada proses awal pada tahap penyidikan dikepolisian, pihak penyidik yang diberikan hak oleh undang-undang tentang penyampingan perkara demi kepentingan umum, yang mengacu pada tujuan hukum yang berdasarkan nilai kemanfaatan.
Berdasarkan teori utilitas atau juga disebut teori Eudaemonistis dari tujuan hukum itu sendiri mengajarkan bahwa hukum bertujuan memberikan manfaat kepada masyarakat, penganut teori ini adalah Jeremi Betham yang sangat terkenal didalam bukunya[13]Introduction to The Moral and Legislation “ serta mengemukakan bahwa hukum bertujuan semata-mata untuk apa yang berguna bagi orang, negara dan Hukum semata-mata adalah demi manfaat sejati, yaitu kebahagiaan mayoritas rakyat.[14] kejelian penyidik, jaksa, serta Hakim harus bisa bertindak profesionalime serta didasari sumber daya manusianya dan harus mampu bertindak secara tanggung jawab (responsibility ). Dalam system peradilan, terutama dalam system peradilan pidana lembaga-lembaga yang berkompeten disini sebagai lembaga penegak hukum yang menjalankan hukum formil adalah Kepolisian, Jaksa, Pengadilan, dan Lembaga Permasyarakatan. Ke empat lembaga inilah yang menjadi tulang punggung berdirinya atau tegaknya supremasi Hukum di Indonesia.

A.1.  Kepolisian
Lembaga ini adalah lembaga yang diberikan oleh Undang-undang sebagai lembaga penyidik didalam system peradilan pidana ( criminal justice system ) sebagai mana undang-undang yang baru tentang kepolisian menjelaskan tentang peran dan tugasnya yaitu Undang-undang no 22 tahun 2002 tentang kepolisian, kepolisian sebagai lembaga penyidik tentunya setiap tindakan yang dilakukan harus benar-benar berpedoman pada hukum formil( Undang-undang no 18 tahun 1981) tentang KUHAP, segala bentuk otoritas serta wewenang penyidik kepolisian di dalam undang-undang ini diatur baik hak dan kewajibanya seperti wewenang dalam Pasal 7 KUHAP:
a. Menerima laporan atau pengaduan dari seorang tentang adanya tindak
    pidana;
b. Melakukan tindakan pertama pada saat ditempat kejadian;
c. Menyuruh berhenti seorang tersangka pada saat ditempat kejadian;
d. Melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan dan penyitaan;
e. Melakukan pemeriksaan dan penyitaan surat;
f. Mengambil sidik jari dan memotret seseorang;
g. Memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi
h. Mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubunganya dengan
    pemeriksaan perkara
i. Mengadakan penghentian penyidikan
j. Mengadakan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung jawab.
Dari point a sampai j menjelasakan kewajiban penyidik yang diberikan oleh undang-undang yang harus dijalankan dengan baik, setiap poin yang dijelaskan diatas tentang wewenangnya pihak penyidik tidak boleh menapikan atau keluar dari tujuan hukum itu sendiri, secara garis besar penyidik disini harus benar-benar yang memiliki integritas yang tinggi, professional, memiliki keahlian sidik yang didapat dari pelatian atau pendidikan khusus seorang penyidik. Dari poin j, menjelaskan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung jawab, poin ini memberikan otoritas tersendiri bagi penyidik dalam hal menyelsaikan suatu kasus pidana dengan benar-benar melihat tujuan hukum itu sendiri, dengan kewenangan pada dirinya yaitu tepatnya tindakan diskresi, yang pada dasarnya demi kepentingan umum serta manfaat yang lebih besar atas tindakanya.

A.2. Jaksa
Jaksa atau lembaga penuntut, yang diatur kewenanganya oleh undang-undang 16 tahun 2004, dalam pasal 137 undang-undang no 8 tahun 1981 tentang KUHAP menyatakan penuntut umum berwenang melakukan penuntutan terhadap siapapun yang didakwa melakukan suatu tindak pidana dalam daerah hukumnya dengan melimpahkan perkara ke pengadilan yang berwenang mengadili, jaksa atau penuntut umum berhak melakukan penuntutan apabila berkas-berkas yang diterimah oleh penyidik benar-benar sudah lengkap serta tuntutan yang akan diajukan kepengadilan harus benar-benar memenuhi unsur-unsur untuk penuntutan. Jaksa atau penuntut umum melakukan penuntutanya berdasarkan data-data kriminalistik dari penyidik atau ke polisian, karena fakta-fakta kriminalistik tersebut dapat dipakai sebagai bahan pertimbangan dalam melakukan penuntutan. Seorang jaksa juga harus perlu memahami ilmu-ilmu pendukung didalam mengungkapkan suatu tindak pidana seperti Kriminologi, viktimologi serta psikologi, dan kriminalistik, karena ilmu-ilmu inilah yang bisa mengungkapkan terjadinya suatu tindak pidana. Undang-undang juga memberikan kewenangan khusus untuk jaksa yaitu dalam hal menyampingkan perkara atau memberhentikan penuntutan demi kepentingan umum. Asas ini yang sering kita dengar dengan istilah asas oportunitas.

A.3.Hakim
Hakim Adalah yang memberikan keputusan dalam sistem peradilan, yang memutuskan bersalah dan tidaknya terdakwa, hakim diberikan kewenangan oleh undang-undang dalam melaksanakan segala keputusanya, seperti undang-undang no 14 tahun 1970 jis undang-undang 35 tahun 1999, undang-undang no 4 tahun 2004 tentang kekuasaan kehakiman, dari ketiga undang-undang ini telah mengatur tentang kewenangan hakim dalam melaksanakan tindakanya. Sebagai sala satu pilar untuk menegakan hukum dan keadilan, hakim mempunyai peranan menentukan sehingga kedudukanya dijamin oleh undang-undang. Dengan demikian diharapkan tidak adanya direktiva/ campur tangan dari pihak manapun terhadap para akim ketika sedang menangani perkara. Sebaliknya dilain sisi begitu pula untuk para hakim dalam penanganan perkara hendaknya dapat bertindak arif dan bijaksana, ketangguhan mentalitas, menjujung tinggi nilai keadilan dan kebenaran materiel, bersifat aktif dan dinamis, berlandaskan kepada perangkat hukum positif, melakukan penalaran logis sesuai dan selaras dengan teori dan praktik.[15]

B. persoalan tentang para penegak hukum merupakan suatu alasan tidak terwujudnya tujuan hukum
yang dimaksud dengan para penegak hukum adalah komponen-komponen didalam sistem peradilan pidana yang terdiri dari; ke polisian, jaksa, hakim, lembaga permasyarakatan. Ke empat lembaga inilah yang menjadi barometer tegaknya supremasi hukum di negara kita. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya masing-masing tugas dari lembaga penegak hukum itu memiliki kewenangan masing-masing. Penegak hukum didalam menerapkan hukum materil selalu berpedoman dengan hukum formil atau KUHAP. Walaupun memiliki kewenangan masing-masing lembaga yang diberikan oleh undang-undang, lembaga-lembaga itu harus bisa saling koordinasi serta saling mengawasi agar tidak terjadi perbedaan didalam menegakan supremasi hukum, jika tidak demikian maka arah dan tujuan yang ingin dicapai tidak bisa harapkan. Melihat dari sistem penerapan hukum acara pidana ada sistem cek dan keseimbangan ( check and balance ) antara para penegak hukum. Sedangkan tujuan dari hukum itu sendiri dijelaskan didalam teori campuran J.H.P.Bellefroid mengemukakan bahwa isi hukum harus ditentukan oleh dua asas, yaitu keadilan dan manfaat. Dan pendapat dari Mochtar Kusumaatmadja bahwa tujuan pokok hukum adalah menciptakan ketertiban sebagai syarat kehidupan masyarakat yang teratur[16]. Kita melihat para penegak hukum mulai dari kepolisian, jaksa, hakim, dan lembaga permasyarakatan didalam pelaksanaan amanat hukum formil, masing-masing lembaga peradilan tersebut sudah diberikan kewenangan oleh undang-undang dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.
Kita melihat dari perilaku kepolisian didalam menangani kasus, ketika kepolisian dihadapkan dengan kasus misalnya mulai dari proses penyelidikan, penyidikan, sampai pada tahap perlengkapan berkas atau berita acara ( P 21 ), pihak kepolisian dalam hal ini tidak boleh lepas dari asas legalitas dan diskresi yang menuntun dalam pelaksanaan tugasnya, kedua hal ini tidak boleh lepas dari tindakan kepolisian karena hal ini sudah di atur oleh undang-undang. Mempertahankan hukum materil itu merupakan suatu keharusan bagi para penegak hukum demi kepentingan dan tujuan hukum akan tetapi satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah undang-undang telah memberikan suatu kewenangan yang bisa menyampingkan ketentuan hukum materil demi kepentingan umum. Contoh
“Seseorang yang melanggar undang-undang atau ketentuan hukum materil dimana ketentuan itu dilanggar maka seseorang itu di berikan sanksi sesuai dengan perbuatan atau pelanggaranya, misalkan si A adalah tersangka membawa lari B tapi atas persetujuan berdua antara A dan B, dengan maksud A mengajak kawin lari si B, akan tetapi perbuatan A dianggap bersalah oleh keluarga B sehingga A dilaporkan kepolisi atas tuduhan membawa lari anak orang lain tanpa ada persetujuan dari orang tuanya. B menurut hukum materil sudah boleh menentukan nasibnya sendiri karena umurnya sudah lebih dari apa yang sudah ditentukan oleh undang-undang yaitu diatas 18 tahun. Dalam proses peradilan para penegak hukum yang menangani kasus seperti ini harus benar-benar bisa melihat apakah kasus seperti ini bisa diajukan kepengadilan atau tidak dan harus dikesampingkan demi kepentingan umum, diawali dari penyidikan dalam hal ini kepolisian yang fungsinya sebagai penyidik harus bisa membaca mana kasus yang harus diteruskan dan mana kasus yang harus dihentikan, persoalan dari kasus diatas terkadang perbuatan yang dilakukan memang hukum materilnya bertentangan akan tetapi hukum yang hidup didalam masyarakat bahwa perbuatan tersebut adalah suatu kebiasaan didalam masyarakat yang bukan pertentangan norma. Kegagalan para penegak hukum didalam penegakan supremasi hukum karena beberapa hal yang mempengaruhi dalam pelaksanaan tugasnya:
  1. adanya perilaku yang dipengaruhi oleh keputusan, perintah, serta sikap tidak idealis
( penulis mengadopsi dari pendapatnya Lawren priedman tentang perilaku hukum )
  1. kemampuan penegak hukum dalam melaksanakan proses peradilan sangat terbatas, tidak profesional, tidak ada etos dalam jabatanya
  2. adanya penyalagunaan wewenang atau otoritasnya demi kepentingan pribadi dengan tujuan memperkaya dirinya.
  3. kurangnya pemahaman terhadap teori-teori hukum secara luas
  4. tidak melaksanakan law in book terhadap law in action
  5. selalu mengindahkan moral atas kepentingan pribadi atau tidak menjujung tinggi moralitas
  6. besarnya pengaruh akibat KKN didalam lembaga masing-masing
  7. kurangnya memperhatikan kejujuran serta disiplin didalam tugas-tugasnya
  8. tidak menjiwai hakekat dari pekerjaanya, misalnya tidak merasa bahwa pribadinya adalah seorang polisi,jaksa.hakim.yang memang hakekatnya adalah pekerjaan yang menjujung tinggi nilai-nilai luhur serta bertanggung jawab atas pekerjaanya
  9. tidak menjujung sifat sosial yang tinggi yang tidak hanya berorientasi pada materi semata
  10. Tidak memiliki rasa idalisme serta etos kerja yang tinggi dan mengacu pada nilai moral dan agama.
dari sepuluh hal-hal yang mempengaruhi pelaksanaan penegakan tujuan hukum dalam penerapan hukum formil oleh lembaga-lembaga peradilan, bisa kita cermati dan kita sikapi hal apa yang harus kita lakukan demi terciptanya apa yang di inginkan oleh masyarakat pada umumnya yaitu pelaksanaan tujuan hukum yang sebenar-benarnya.

VI. simpulan

Dari permasalahan-permasalahan dalam system peradilan antara legalitas dan diskresi dalam penerapan hukum formil saya dapat mengambil suatu kesimpulan
  1. apabila penerapan legalitas dan diskresi dalam hukum formil agar dapat mewujudkan tujuan hukum, adalah lembaga-lembaga yang berkompeten didalam system peradilan harus saling koordinasi pada setiap tahapan pelaksanaan peradilan, menjujung tinggi nilai-nilai diatas kepentingan pribadi atau lembaga, pelaksanaan hukum formil sesuai dengan cita-cita yang ingin dicapai, penempatan orang-orang yang memiliki talenta serta kecerdasan dalam bidang masing-masing, tidak adanya KKN dalam masing-masing lembaga, penerapan law in book relevan dengan law in action.
2.      persoalan para penegak hukum sehingga menjadi alasan tidak bisa terwujudnya tujuan hukum adalah dalam proses perekrutan calon penegak hukumnya tidak didasari talenta serta kecakapan dimasing-masing bidang, budaya KKN yang semakin merajalela di masing-masing lembaga, terbentuknya perilaku orientasi materi ketimbang hakekat profesi, kurangnya pemahaman tentang hukum, tidak adanya pendidikan kepribadian yang melahirkan profesional yang handal,





























Daftar pustaka

Ali Achmad, 1988. Perubahan masyarakat, perubahan hukum dan penemuan hukum oleh hakim. LEPHAS, ujung pandang.
Apeldoorn, L,J. van, 1985. Pengantar Ilmu Hukum. Pradnya Paramita,
Jakarta.
Baro Rahmad, 2005. Teori Hukum. Lephaer
 Unkhair.
Effendy, Rusli, Achmad Ali, dan Proppy Andi Lolo, 1991. Teori Hukum. Hasanuddin University Press, Ujung Pandang.
Faisal Salam Moch, 2001 Hukum Acara Pidana Dalam Teori dan Praktek, Mandar Maju, Bandung
Harahap yahya, 2008. Pembahasan Permasalahan dan Penerapan KUHAP. Sinar grafika, Jakarta.
Mulyadi Lilik, 2007. Hukum Acara Pidana, normative, Teoritis, praktik dan Permasalahannya, Alumni, Bandung.
Marpaung Leden, 2005. Asas, Teori, Praktek Hukum Pidana. Sinar Grafika Jakarta.
Moelyatno, 2000. Asas-Asas Hukum Pidana, Rineka Cipta,
Jakarta.
Mertokusumo,Soedikno, 1986. Mengenal Hukum.
 Liberty Yogyakarta.
Rahardjo Satjipto.2000. Ilmu Hukum, Citra Aditya Bakti
 Bandung
Simorangkir, C S T, DKK, 1980, Kamus Hukum.
Jakarta.
Winardi, 1989. Penganut tentang Teori Sistem dan Analisis Sistem. Mandar Maju, Bandung























[1] Rahmad Baro, Teori Hukum Lephaer Unkhair dengan Intan Cendikia Makasar,167, 2005
[2] Winardi, Penganut Tentang teori system dan analisii system.Mandar Maju Bandung.10;1987
[3] Baro, 0p.cit.,hlm.170
[4]Ibid.,Hlm,171
[5] Efendy, Rusli, Ahmad Ali, dan Proppy Andi Lolo., Teori Hukum, Ujung  Pandang, 112.1991.
[6] Baro, op. cit., hlm. 185
[7] Satjipto Raharjo., Ilmu Hukum,Citra Aditya Bakti Bandung, 2000;(181;182;183.)
[8] Moch. Faisal salam, Hukum Acara Pidana dalam Teori dan Praktek,Mandar maju, Bandung.2001;241
[9] Moelyatno.,Asas-asas Hukum Pidana,Rineka Cipta, Jakarta, 25;2000
[10] C.S.T. Simorangkir., Kamus Hukum.Jakarta.,95;1980
[11] Leden Marpaung.,Asas-Teori-Praktik.,Hukum Pidana, 3;2005
[12] Yahya Harahap, Pembahasan Permasalahan dan penerapan KUHAP,Sinar Grafika, Jakarta, 36;2008
[13] Baro, op.cit.,hlm 123-124
[14] Ali achmad,perubahan masyarakat, perubahan hukum dan penemuan hukum oleh hakim.LEPHAS Ujung Pandang. 98;1990
[15] Lilik Mulyadi., Hukum Acara Pidana, Norma, Teoritis, Praktik Dan Permasalahanya Alumni, Bandung. 2006;75-76
[16] Soedikno Mertokusumo., Mengenal Hukum. Liberty, Yogyakarta, 6;1986